Kompetesi Bola Voli

Masih membahas masalah permainan bola voli sobat. dalam bola voli juga dikenal dengan permainan yang sudah sangat berkembang khusunya di negara kita yaitu indonesia bahkan sampe diluar negeri. tentunya even/kompetesi bola voli sering dilakukan dari tingkat daerah, propinsi bahkan tingkat nasional. untuk para pelajar juga pasti sering lihat kan kompetisi dalam lingkup pelajar baik di bangku SMP maupun SMA. untuk menambah wawasan kita dalam bola voli tidak ada salahnya kita mengetahui juga macam kompetisi yang di adakan tingkat dunia. ok berikut saya uraikan macam kompetisi tingkat dunia

Beberapa Kompetisi Bola Voli Dunia :

FIVB World Cup
The FIVB Piala Dunia adalah laki-laki dan perempuan kompetisi voli. Dibuat pada tahun 1965 (laki-laki) dan 1973 (wanita), itu adalah acara kualifikasi internasional untuk Olimpiade. Hal ini tidak menjadi bingung dengan FIVB World Championship atau FIVB Dunia Liga / FIVB World Grand Prix.

Piala Dunia diciptakan pada tahun 1965 dengan tujuan sebagian mengisi kesenjangan antara dua turnamen voli paling penting, Olimpiade dan Kejuaraan Dunia, yang berlangsung di bolak-4 tahun siklus. Pembentukan kompetisi internasional ketiga akan meninggalkan hanya satu dari setiap empat tahun tanpa peristiwa besar.

Piala Dunia akan diadakan pada tahun mengikuti Olimpiade. Dua yang pertama turnamen adalah untuk laki-laki voli saja; pada tahun 1973, turnamen perempuan juga diperkenalkan. Awalnya, turnamen masing-masing memiliki host yang berbeda, tetapi pada tahun 1977 kompetisi dipindahkan ke Jepang secara permanen.

Pada 1990-an, angsuran peristiwa internasional tahunan seperti Liga Dunia dan Grand Prix membuat motivasi asli untuk penciptaan Piala Dunia usang. Alih-alih membiarkan acara konsolidasi menghilang karena kurangnya bunga, FIVB memutuskan untuk mengubah format pada tahun 1991: akan diadakan pada tahun sebelumnya, dan tidak mengikuti, Olimpiade, dan itu akan dianggap sebagai internasional pertama Olimpiade kualifikasi turnamen , pemberian pemenang mendapatkan tempat langsung dalam permainan.

Langkah ini disimpan kompetisi. Kemungkinan mengamankan dermaga awal untuk Olimpiade, sehingga menghindari asing dan dalam beberapa kasus prosedur ketat benua kualifikasi, menjadi motivasi yang konsisten bagi federasi nasional untuk berpartisipasi di Piala Dunia. Pada tahun 1995, jumlah tempat Olimpiade diberikan pada kompetisi ditingkatkan menjadi tiga, karena tetap sampai sekarang (2011).

Kompetisi Formula
Piala Dunia adalah yang paling stabil dari semua formula kompetisi dipekerjakan oleh FIVB. Aturan berikut ini berlaku:
Kompetisi berlangsung di Jepang.
Dua belas tim berpartisipasi dalam setiap acara: sepuluh berkualitas, undangan per dua.
Jepang selalu pra-kualifikasi sebagai tuan rumah.
Lima benua juara memenuhi syarat ditambah empat terbaik benua wakil-juara sesuai dengan peringkat FIVB.
Sisa dua tim berpartisipasi melalui kartu liar diberikan oleh FIVB.
Sejak edisi 1999, tim hanya belum memenuhi syarat untuk Olimpiade berikut dapat bersaing di Piala Dunia.
Kompetisi ini dibagi dalam dua fase persis (disebut kaki).
Tim dibagi dalam dua kolam renang.
Pada leg pertama, setiap tim memainkan satu pertandingan melawan semua tim lain di kolam renang nya.
Pada leg kedua, setiap tim memainkan satu pertandingan melawan semua tim di kolam lainnya.
Pertandingan berlangsung terus-menerus melalui dua minggu, dengan satu hari istirahat setiap dua atau tiga hari. Setiap hari, enam pertandingan yang dimainkan.
Klasemen akhir dihitung dengan kriteria voli biasa: jumlah menang, titik rasio (jumlah sum poin dimenangkan dibagi dengan jumlah sum poin yang hilang), rasio set, konfrontasi langsung.
Atas tiga tim di klasemen keseluruhan, terlepas dari kolam renang, lolos ke Olimpiade berikut.
Turnamen sangat ketat menerapkan line-up pembatasan: hanya dua belas pemain yang diperbolehkan, dan penggantian tidak diperbolehkan, bahkan dalam kasus cedera.

FIVB World Grand Prix

World Grand Prix diciptakan pada tahun 1993 sebagai bagian dari strategi pemasaran FIVB untuk mempromosikan olahraga voli dengan mendirikan kompetisi internasional tahunan. Ini adalah model setelah Liga Dunia, acara sukses untuk pria yang telah diperkenalkan tiga tahun sebelumnya.

Grand Prix membuat bola voli putri sangat populer di Asia Timur, kurangnya minat pada bagian dari penonton tetap masih signifikan di seluruh dunia. Hari ini (2004), kompetisi dipertahankan terutama dengan dukungan dari investor Asia.

Anggaran untuk hadiah uang telah berkembang terus sejak tahun 1993, tetapi pada kecepatan yang lebih lambat. Angka-angka telah mencapai $ 1.295.000 dolar pada tahun 2004  sedikit bila dibandingkan dengan $ Liga Dunia 13 juta.

Dominasi sponsor Asian menentukan terobosan besar pertama dengan formula Liga Dunia. Sebagian besar kota-kota yang host pertandingan babak penyisihan berada di Asia. Sebuah negara tuan rumah mungkin atau mungkin tidak memiliki tim nasional voli terlibat dalam kompetisi. Istirahat kedua diperkenalkan dalam beberapa tahun terakhir: di beberapa benua, tim harus memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam kompetisi.

Kompetisi Formula

Rumus kompetisi Grand Prix telah terbukti kurang stabil daripada Dunia Liga. Dalam tahun-tahun berikutnya, perubahan besar kemungkinan akan diperkenalkan dalam upaya untuk membuat bola voli putri lebih menarik bagi penonton. Beberapa aturan yang masih dalam praktek pada tahun 2004 adalah:
Grand Prix memiliki prosedur kualifikasi. Mereka tidak sama di setiap benua: tim mungkin harus memainkan turnamen kualifikasi tertentu, atau mungkin dipersyaratkan berdasarkan Dunia FIVB Peringkat.
Kompetisi dibagi dalam setidaknya dua tahap: a babak penyisihan, dengan sistem rotasi kota tuan rumah, dan satu atau lebih putaran akhir, dengan satu atau lebih negara tuan rumah.
Babak penyisihan dibagi dalam beberapa pekan. Setiap minggu, tim yang berpartisipasi akan diselenggarakan di kolam renang, dan setiap tim memainkan satu pertandingan melawan semua tim lain di kolam renang nya.
Semua permainan di kolam berlangsung selama akhir pekan di kota yang sama. Kota-kota yang sebagian besar berada di Asia. Pools dapat diselenggarakan di negara-negara yang tidak benar-benar terlibat dalam kompetisi.
Ketika semua pertandingan dari babak penyisihan telah dimainkan, n tim teratas (klasemen keseluruhan) lolos ke babak final, dan yang tersisa meninggalkan kompetisi. Nilai n tergantung pada jumlah peserta tim dan format yang akan digunakan dalam final, tetapi biasanya lima atau enam.
Jika terlibat dalam kompetisi, negara tuan rumah otomatis lolos ke babak final.
The FIVB telah mencoba format yang berbeda untuk babak final. Awalnya, itu adalah round-robin Top Four sistem di mana empat tim bermain melawan satu sama lain dan pemenang ditentukan oleh jumlah kemenangan, rata ditetapkan, rata-rata titik, konfrontasi langsung. Untuk beberapa tahun sekarang (2004), yang paling umum digunakan adalah format campuran: perempat finalis yang diselenggarakan di dua kolam renang, dan dua tim teratas di kolam renang masing-masing memainkan semifinal dan final sesuai dengan format Olimpiade.
Pada babak penyisihan, tim biasanya diberikan hak untuk bekerja dengan daftar delapan belas pemain, dari mana pelatih membangun dua belas pemain line-up yang akan digunakan di akhir pekan tertentu. Untuk babak final, hanya dua belas pemain yang diperbolehkan.

FIVB Liga Voli Dunia

Liga Dunia diciptakan pada tahun 1990 sebagai bagian dari program pemasaran yang intensif yang akan menjadi tanda khusus dari kegiatan FIVB di dekat akhir abad ini. Idenya adalah untuk mempromosikan olahraga voli dengan mendirikan sebuah kompetisi tahunan yang akan menarik bagi penonton di seluruh dunia.

Pada saat itu, kompetisi internasional yang melibatkan tim teratas voli (misalnya, Olimpiade, Kejuaraan Dunia) berlangsung hanya dalam 4-tahun siklus, dan biasanya terbatas pada kota tuan rumah atau negara. Sebaliknya, Liga Dunia dirancang untuk dimainkan secara satu tahun, dengan sistem berputar kota yang memungkinkan setiap tim untuk menjadi tuan rumah sejumlah pertandingan di babak penyisihan. Pembatasan lebih lanjut pada partisipasi, seperti penyiaran lokal wajib, memastikan TV besar & liputan media.

Strategi FIVB pada akhirnya terbukti visioner: pada pergantian abad, Liga Dunia sepenuhnya konsolidasi sebagai peristiwa voli internasional utama. Hadiah murah dalam bentuk tunai  1990-2004, jumlah sum yang dihabiskan untuk hadiah uang melonjak dari $ 1 sampai $ 13 juta dolar  kompensasi dalam mata federasi nasional untuk relatif kurangnya kompetisi tradisi dan prestise.

Menyusul keberhasilan Liga Dunia, FIVB meluncurkan proyek adik pada tahun 1993 untuk bola voli putri, Grand Prix. Itu sangat efektif di Asia Timur, di mana jenis ini acara telah menjadi sangat populer, namun hasilnya dalam skala dunia masih tetap takut-takut.

Brasil dan Italia adalah tim-satunya yang berpartisipasi dalam semua edisi Liga Dunia.

Dapatkan Info Terbaru dari Volimaniak:

close