Try Out CPNS Kompetensi Bidang Kesehatan

Masih Mengenai soal-soal CPNS. Untuk menambah persiapan dalam mengikuti CPNS 2014 ini saya akan berbagi Soal-soal CPNS terbaru beserta Pembahasannya. semoga anda lebih matang dan peluang menjadi PNS lebih besar. Langsung saja ya berikut Soal CPNS Bidang Kesehatan

1. Suatu pengamatan dalam bidang kesehatan yang didorong oleh masalah sosiologi, mengacu pada…..
a. sosiologi dalam medis
b. sosiologi dalam kesehatan
c. sosiologi mengenai kesehatan
d. sosiologi mengenai bidang medis
Jawaban C. sosiologi mengenai kesehatan
sosiologi mengenai kesehatan mengacu pada pengamatan dan analisa dengan cara mengambil jarak dan terutama dimotivasi oleh suatu masalah sosiologi. Adapun:
http://www.volimaniak.com/
  1. Sosiologi dalam medis mengacu pada penelitian yang sering melibatkan integrasi konsep, teknik dan personalia dari berbagai disiplin ilmu.
  2. Sosiologi dalam kesehatan mengacu pada penelitian dan pengajaran yang lebih bercirikan keintiman, terapan dan kebersamaan.
  3. Sosiologi mengenai bidang medis mengacu pada kajian tentang faktor-faktor seperti struktur organisasi, hubungan peran, sistem nilai , ritual dan fungsi bidang medis sebagai suatu sistem perilaku

2. Baik Field maupun Sarwono menyatakan bahwa illness merupakan suatu fenomena subjektif karena hal-hal berikut ini, kecuali ….

a. diantara kelompok yang berbeda suatu penyakit akan selalu diberi makna yang sama
b. setiap individu memiliki perbedaan penafsiran tentang makna suatu penyakit
c. setiap penyakit mempunyai makna subjektif berdasarkan pengalaman subjektif pula
d. penafsiran tentang makna penyakit dalam satu masyarakat dapat berbeda dengan masyarakat lainnya

JAWABAN: A. diantara kelompok yang berbeda suatu penyakit akan selalu diberi makna
yang sama.


diantara kelompok yang berbeda dimungkinkan suatu penyakit diberi makna yang berbeda tidak selalu sama, karena setiap kelompok mempunyai pandangan subjektif tentang penyakit tersebut yang tidak sama Adapun:

  1. setiap individu memiliki perbedaan penafsiran tentang makna suatu penyakit, karena memang dalam pandangan yang subjektif setiap individu memiliki perbedaan penafsiran tentang makna suatu penyakit;
  2. setiap penyakit mempunyai makna subjektif berdasarkan pengalaman subjektif pula, karena memang dalam pandangan yang subjektif setiap penyakit mempunyai makna subjektif berdasarkan pengalaman subjektif pula.
  3. penafsiran tentang makna penyakit dalam satu masyarakat dapat berbeda dengan masyarakat lainnya, karena memang dalam pandangan yang subjektif penafsiran tentang makna penyakit dalam satu masyarakat dapat berbeda dari masyarakat lainnya

3. Hasil penelitian dari Koos tentang perilaku sakit di suatu komunitas di Amerika Serikat,
menyatakan bahwa …


a. dalam kebudayaan orang Amerika “asli” rasa sakit diterima secara tenang dan tabah
b. dalam menghadapi penyakit orang berbahasa Spanyol cenderung menggunakan sistem medis tradisional
c. dalam kebudayaan orang Amerika keturunan Yahudi dan Italia rasa sakit harus dinyatakan secara emosional
d. dalam menghadapi simtom tertentu orang dari kelas atas cenderung lebih menyatakan dirinya sakit daripada orang kelas bawah

JAWABAN: D. dalam menghadapi simtom tertentu orang dari kelas atas cenderung lebih
menyatakan dirinya sakit daripada orang kelas bawah.
Pernyataan bahwa dalam menghadapi simtom tertentu orang dari kelas atas cenderung lebih menyatakan dirinya sakit daripada orang kelas bawah dikemukakan oleh Koos.
Adapun:

  1. pernyataan bahwa dalam kebudayaan orang Amerika “asli” rasa sakit diterima secara tenang dan tabah dikemukakan oleh Zborowski pernyataan bahwa dalam menghadapi penyakit orang berbahasa Spanyol cenderung menggunakan sistem medis tradisional dikemukakan oleh Saunders
  2. pernyataan bahwa dalam kebudayaan orang Amerika keturunan Yahudi dan Italia rasa sakit harus dinyatakan secara emosional dikemukakan oleh Zborowski

4. Unsur yang membedakan kelompok para profesi (petugas kesehatan non-dokter) dengan
kelompok profesi (dokter) adalah bahwa petugas kesehatan nondokter …..

A. tidak memiliki otoritas
B. memiliki otonomi profesional
C. perkerjaannya temasuk profesi
D. kurang responsif terhadap pasien
JAWABAN:
A. tidak memiliki otoritas,
karena petugas kesehatan nondokter tidak memiliki otoritas.

  1. petugas kesehatan nondokter tidak memiliki otonomi pofesional
  2. petugas kesehatan nondokter pekerjaannya termasuk dalam okupasi bukan profesi
  3. petugas kesehatan nondokter lebih responsif terhadap pasien

5. Resiko terinfeksi HIV/AIDS antara lain dapat melalui hal-hal berikut ini, kecuali ….
a. gaya hidup seks bebas
b. pemakaian jarum suntik bersama
c. mencuci tangan bersama penderita HIV/AIDS
d. infeksi janin dalam kandungan orang dengan HIV/AIDS
Jawaban C. mencuci tangan bersama penderita HIV/AIDS, karena mencuci tangan bersama penderita HIV/AIDS tidak terbukti menularkan HIV/AIDS. Adapun:

  1. Jawaban gaya hidup seks bebas memang berdampak pada resiko untuk terinfeksi HIV/AIDS.
  2. Jawaban pemakaian jarum suntik bersama memang berdampak pada resiko untuk terinfeksi HIV/AIDS
  3. Jawaban infeksi janin dalam kandungan orang dengan HIV/AIDS karena infeksi janin dalam kandungan orang dengan HIV/AIDS memang berdampak pada resiko untuk terinfeksi HIV/AIDS

untuk lebih lengkap Soal-soal CPNS Kompetensi Bidang Kesehatan silahkan DOWNLOAD DISINI

Untuk Soal Try Out sebelumnya KLIK DISINI

semoga bermanfaat

Dapatkan Info Terbaru dari Volimaniak:

0 Response to "Try Out CPNS Kompetensi Bidang Kesehatan"

Post a Comment

Terimakasih kunjungan anda. ( Fast Respont comment dengan akun google anda )

Jadilah Pembaca Yang Bijak Dengan meninggalkan jejak jika Artikel di volimaniak membantu anda

Aturan Koment :
> No link aktif ( Link aktif Tidak akan di tampilkan )
> sesuai topik Artikel
> kritik dan saran membangun
> seputar pertanyaan
> Saya akan berkunjung balik ke blog sobat secara rutin

Mohon maaf jika koment di balas telat

Admin ucapkan terimakasih atas kunjungan anda dan support anda untuk kemajuan blog ini.