Cara Menyusun Kisi-Kisi Soal Yang Baik dan Benar

Cara Menyusun Kisi-Kisi Soal Yang Baik dan Benar. Sebagai seorang guru pastinya anda tidak akan lepas dari evaluasi hasil belajar, salah satunya adalah dengan pembuatan soal, sebelum pembuatan soal kita harus menyiapkan atau Membuat Kisi-Kisi Soal terlebih dahulu, lantas bagaimana sih Pedoman Menyusun Kisi-Kisi Soal yang benar itu?

Ok tidak usah bingung dikesempatan kali ini volimaniak akan menjelaskan sedikit ilmu kepada anda semuanya yang belum paham dalam membuat Kisi-Kisi Soal, karena dalam menyusun kisi-kisi soal kita tidak bisa asal saja membuat, tetapi harus memenuhi standar pedoman penulisan soal yang baik dan benar, ada beberapa point mungkin yang belum anda ketahui, maka dari itu untuk anda yang belum paham apa saja point penting dalam menyusun kisi-kisi soal, silahkan anda bisa langsung menyimak dan membaca seluruh panduan yang akan saya jabarkan secara rinci mengeian Cara Menyusun Kisi-Kisi Soal Yang Baik dan Benar. langsung ke TKP yuk.

Pedoman Menyusun Kisi-Kisi Soal Yang Benar


Sebelum memahami lebih lanjut, mari kita pahami dari penjelasan singkat apa sih Pengertian Kisi-Kisi Soal itu, berikut penjelasannya;

1. Pengertian kisi-kisi

Kisi-kisi adalah suatu format berbentuk matriks berisi informasi yang dapat dijadikan pedoman untuk menulis atau merakit soal. Kisi-kisi disusun berdasarkan tujuan penggunaan tes. Penyusunan kisi-kisi merupakan langkah penting yang harus dilakukan sebelum penulisan soal. Bila beberapa penulis soal menggunakan satu kisi-kisi, akan dihasilkan soal-soal yang relatif sama (paralel) dari tingkat kedalaman dan cakupan materi yang ditanyakan.

2. Syarat kisi-kisi

Kisi-kisi tes prestasi akademik harus memenuhi persyaratan berikut:
  • Mewakili isi kurikulum yang akan diujikan.
  • Komponen-komponennya rinci, jelas, dan mudah dipahami.
  • Indikator soal harus jelas dan dapat dibuat soalnya sesuai dengan bentuk soal yang telah ditetapkan.
3. Komponen kisi-kisi

Komponen-komponen yang diperlukan dalam sebuah kisi-kisi disesuaikan dengan tujuan tes. Komponen kisi-kisi terdiri atas komponen identitas dan komponen matriks. Komponen identitas diletakkan di atas komponen matriks. Komponen identitas meliputi jenis/jenjang sekolah, program studi/jurusan, mata pelajaran, tahun ajaran, kurikulum yang diacu, alokasi waktu, jumlah soal, dan bentuk soal. Komponen-komponen matriks berisi kompetensi dasar yang diambil dari kurikulum, kelas dan semester, materi, indikator, level kognitif, dan nomor soal.

Berikut ini adalah diagram yang menggambarkan proses penjabaran kompetensi dasar (KD) menjadi indikator.
panduan-menyusun-kisi-kisi-soal
Keterangan diagram 2
  • Kompetensi dasar : Kemampuan minimal yang harus dikuasai peserta didik setelah mempelajari materi pelajaran tertentu. KD ini diambil dari kurikulum
  • Materi : Materi yang harus dikuasai peserta didik berdasarkan KD yang akan diukur
  • Indikator : Rumusan yang berisi ciri-ciri perilaku yang dapat diukur sebagai petunjuk ketercapaian KD
Langkah-langkah menyusun kisi-kisi:
  1. menentukan KD yang akan diukur;
  2. memilih materi yang esensial;
  3. merumuskan indikator yang mengacu pada KD dengan memperhatikan materi dan level kognitif.
Kriteria pemilihan materi yang esensial:
  • lanjutan/pendalaman dari satu materi yang sudah dipelajari sebelumnya
  • penting harus dikuasai peserta didik
  • sering diperlukan untuk mempelajari mata pelajaran lain
  • berkesinambungan pada semua jenjang kelas
  • memiliki nilai terapan tinggi dalam kehidupan sehari-hari.

4. Indikator

Indikator dijadikan acuan dalam membuat soal. Di dalam indikator tergambar level kognitif yang harus dicapai dalam KD. Kriteria perumusan indikator:
  1. Memuat ciri-ciri KD yang akan diukur
  2. Memuat kata kerja operasional yang dapat diukur (satu kata kerja operasional untuk soal pilihan ganda, satu atau lebih dari satu kata kerja operasional untuk soal uraian)
  3. Berkaitan dengan materi/konsep yang dipilih.
  4. Dapat dibuat soalnya sesuai dengan bentuk soal yang telah ditetapkan Komponen-komponen indikator soal yang perlu diperhatikan adalah subjek, perilaku yang akan diukur, dan kondisi/konteks/stimulus
5. Level Kognitif

Level kognitif merupakan tingkat kemampuan peserta didik secara individual mmaupun kelompok yang dapat dijabarkan dalam tiga level kognitif. Level 1 menunjukkan tingkat kemampuan yang rendah yang meliputi pengetahuan dan pemahaman (knowing), level 2 menunjukkan tingkat kemampuan yang lebih tinggi yang meliputi penerapan (applying), dan level 3 menunjukkan tingkat kemampuan tinggi yang meliputi penalaran (reasoning). Pada level 3 ini termasuk tingkat kognitifmanalisis, sintesis, dan evaluasi. Gambaran kemampuan peserta didik yang dituntut pada setiap level kognitif terdapat pada penjelasan berikut.

Level 3 : Peserta didik pada level ini memiliki kemampuan penalaran dan logika (Reasoning)
  • Memperlihatkan pengetahuan dan pemahaman yang luas terhadap materi mpelajaran dan dapat menerapkan gagasan-gagasan dan konsep-konsep dalamsituasi yang familiar, maupun dengan cara yang berbeda
  • Menganalisis, mensintesis, dan mengevaluasi gagasan-gagasan dan informasi yang faktual
  • Menjelaskan hubungan konseptual dan informasi yang faktual.
  • Menginterpretasi dan menjelaskan gagasan-gagasan yang kompleks dalam pelajaran.
  • Mengekspresikan gagasan-gagasan nyata dan akurat dengan menggunakan terminologi yang benar.
  • Memecahkan masalah dengan berbagai cara dan melibatkan banyak variabel.
  • Mendemonstrasikan pemikiran-pemikiran yang original
Level 2 : Peserta didik pada level ini memiliki kemampuan aplikatif (Applying).
  • Memperlihatkan pengetahuan dan pemahaman terhadap materi pelajaran dan dapat mengaplikasikan gagasan-gagasan dan konsep-konsep dalam konteks tertentu
  • Menginterpretasi dan menganalisis informasi dan data.
  • Memecahkan masalah-masalah rutin dalam pelajaran
  • Menginterpretasi grafik-grafik, tabel-tabel, dan materi visual lainnya.
  • Mengkomunikasikan dengan jelas dan terorganisir penggunaan terminologi.
Level 1 : Peserta pada level ini memiliki kemampuan standar minimum dalam menguasai pelajaran (Knowing)
  • Memperlihatkan ingatan dan pemahaman dasar terhadap materi pelajaran dan dapat membuat generalisasi yang sederhana.
  • Memperlihatkan tingkatan dasar dalam pemecahan masalah dalam pembelajaran, paling tidak dengan satu cara.
  • Memperlihatkan pemahaman dasar terhadap grafik-grafik, label-label, dan materi visual lainnya.
  • Mengkomunikasikan fakta-fakta dasar dengan menggunakan terminologi yang sederhana.
Dengan memahami Pedoman Penyusunan Kisi-Kisi Soal diatas, pastinya anda sedikit banyak sudah memahaminya, nah untuk lebih lengkapnya anda bisa melihat contoh kisi-kisi soal dibawah ini;
pedoman-membuat-kisi-kisi-soal
Demikian informasi yang bisa saya berikan, semoga bisa bermanfaat dan membantu rekan guru semuanya yang masih kebingungan dalam membuat kisi-kisi soal, dan untuk menambah wawasan kita di dunia pendidikan, sampai disini dulu, salam guru.

Dapatkan Info Terbaru dari Volimaniak: