PERATURAN TENIS MEJA TERBARU TAHUN 2015

PERATURAN TENIS MEJA TERBARU TAHUN 2015 ~ Dizaman modernisasi dan perkembangan teknologi yang semakin pesat, semua kegiatan aktivitas manusia menjadi sangat mudah untuk dilakukan terutama bagi kehidupan – kehidupan di perkotaan. Dengan segala sarana dan fasilitas yang memadai membuat semua pekerjaan manusia menjadi lebih mudah dan cepat untuk diselesaikan.

Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, manusia terkadang melupakan sesuatu hal yang penting dalam kehidupannya yaitu kesehatan untuk tubuhnya sendiri. Dengan terlalu padatnya jadwal kerja yang dimiliki, membuat manusia tidak pernah merawat  kesehatan tubunya. Untuk menjaga tubuh agar tetap bugar manusia dapat melakukan olahraga.

PERATURAN TENIS MEJAOlahraga adalah suatu aktivitas untuk melatih tubuh seseorang baik secara jasmani maupun secara rohani. Terdapat slogan yang menyebutkan “Men sana in corpora sano” yaitu di dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang sehat yang berarti dalam upaya meningkatkan ketahanan tubuh tidak hanya dibutuhkan badan yang sehat, namun juga jiwa yang sehat. Olahraga sebenarnya tidak memerlukan waktu yang cukup lama dan tidak mengeluarkan biaya yang mahal tapi tetap saja banyak orang yang memandang olahraga dengan sebelah mata dan belum memahami betapa pentingnya olahraga bagi kesehatan tubuh. Salah satu jenis olahraga yang dapat dilakukan oleh manusia adalah permainan tenis meja.

Tenis meja, atau ping pong (sebuah merek dagang), adalah suatu olahraga raketyang dimainkan oleh dua orang (untuk tunggal) atau dua pasangan (untuk ganda) yang berlawanan. Permainan tenis meja di Indonesia baru dikenal pada tahun 1930. Pada masa itu hanya dilakukan di balai-balai pertemuan orang-orang Belanda sebagi suatu permainan rekreasi.Hanya golongan tertentu saja dari golongan pribumi yang boleh ikut latihan, antara lain keluarga pamong yang menjadi anggota dari balai pertemuan tersebut.Sebelum perang dunia ke II pecah, tepatnya tahun 1939, tokoh-tokoh pertenismejaan mendirikan PPPSI (Persatuan Ping Pong Seluruh Indonesia).Pada tahun 1958 dalam kongresnya di Surakarta PPPSI mengalami perubahan nama menjadi PTMSI (Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia).

Tahun 1960 PTMSI telah menjadi anggota federasi tenis meja Asia, yaitu TTFA (Table Tennis Federation of Asia).Perkembangan tenis meja di Indonesia sejak berdirinya PPPSI hingga sekarang bisa dikatakan cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya perkumpulan-perkumpulan tenis meja yang berdiri, serta banyaknya pertandingan tenis meja yang dilakukan, misalnya dalam arena : PORDA, PON, POMDA, POSENI di tingkat SD, SMP, SMA serta pertandingan-pertandingan yang diselenggarakan oleh perkumpulan-perkumpulan tenis meja, instansi pemerintah atau swasta atau karang taruna dll.Indonesia selalu di undang dalam kejuaraan-kejuaraan dunia resmi setelah Indonesia terdaftar sebagai anggota ITTF pada tahun 1961.Selain kegiatan-kegiatan pertandingan tersebut, hal lain yang patut dicatat dalam perkembangan pertenismejaan nasional adalah berdirinya Silatama (Sirkuit Laga Tenis Meja Utama) yang dimulai pada awal tahun 1983, yang diiselenggarakan setiap 3 bulan sekali serta Silataruna yang kegiatannya dimulai sejak 1986 setiap 6 bulan sekali.

Dalam perkembangan yang sangat pesat, para pengemar olahraga tennis meja dituntut untuk mempelajari dan menganalisa kepesatannya lebih mendalam hingga ke detil-detilnya. Dengan demikian, kita akan mengetahui cara-cara terbaru yang akan membawa para pemain meningkatkan mutu teknik bermain dan bertanding yang akan menuju kea rah keberhasilan. Kita tentu sependapat bahwa tingkat kesempurnaan hanya akan terwujud melalui system latihan yang penuh disiplin disertai keteguhan hati dalam meraih kesuksesan.

Bermain tennis meja ada dua tenaga yang paling mendasar; yang satu adalah tenaga pukulan membentur bola yamg lebih di kenal dengan sebutan memukul, dan yang satunya lagi adalah tenga pergesekan yang lebih di kenal dengan sebutan mengesek bola. Selain bola yang tinggi dekat net., dapat di pukul secara ringkas, memukul bola-bola yang lainya harus dilengkapi dengan gesekan. Apabila diuraikan, di sini mengandung dua arti:

  1. pada saat pukulan half volley, yang diutamakan adalah pukulan, sedangkan pergesekan hanya merupakan factor penunjang. Memukul dapat menambah kecepatan dan tenaga bola, mengesek dapat menimbulkan bola berputaran atas (topspin). Putaran atas berguna untuk menciptakan garis kurva yang sesuai dengan pukulan.
  2. Pada saat menciptakan putaran seperti bola loop drive, haruslah mengutamakan pergesekan. Akan tetapi, mengejar tuntutan pergesekan secara monoton malah akan berakibat sebaliknya. Gesekan akan terlalu tipis, menyebabkan kurangnya kurangnya tenaga putaran bola dan sulit untuk mengorbitkan bola yang berputaran dua.

Pengertian Tenis Meja

Tenis Meja adalah salah satu jenis cabang olahraga yang populer di Dunia.Di indonesia olahraga ini sudah tidak asing lagi. Olahraga ini dulunya sering disebut Ping-pong. Permainan ini belum dapat diketahui secara pasti dari mana asalnya,siapa penemunya dan kapan ditemukan. Permainan ini mulai dikenal mulai kenal oleh masyarakat sekitar tahun 1890.kemudian mengalami pasang surut. Baru pada tahun 1920-an, permainan tennis meja mulai berkembang lagi dengan munculnya klub-klub tennis meja di seluruh dunia, terutama di Eropa.Di Indonesia Olahraga ini sudah cukup populer dikalangan masyarakat.Berbagai event sudah banyak digelar baik dilevel perkampungan,regional maupun nasional.Di level nasional olahraga ini selalu dipertandingkan dalam kejuaran multievent sperti PON dan di level provinsi juga dipertandingkan pada PORPROV. Tetapi banyak dikalangan masyarakat banyak yang asal-asalan dalam bermain tenis meja tanpa mengetahui teknik dasar yang benar.

Dalam bermain tenis meja setiap pemain harus menguasai berbagai jenis pukulan yang ada. Terdapat banyak jenis pukulan dalam permainan tenis meja seperti pukulan Drive,Chop,dan masih banyak lagi. Dalam bermain tenis meja hendaknya mngetahui berbagai pukulan tersebut.Selain berbagai jenis pukulan juga ada teknik block,juga ada teknik servis. Agar permainan baik dan tidak asal-asalan harus menguasai teknik dasar secara keseluruhan.Mulai bagaimana teknik servis, teknik blocking,sampai berbagai jenis pukulan. Semua itu harus dikuasai karena itu adalah suatu kesatuan yang utuh dalam bermaian tenis meja.

Setelah mengetahui teknik dasar yang benar diharapkan pemain dapat bermain dengan baik dan dapat meminimalisir kesalahan-kesalahan yang terjadi dalam bermain tenis meja.Diharapkan dapat meningkatkan dan mengembangkan teknik dan pola yang sudah ada .Dengan latihan yang rutin dan berulang-ulang dapat meningkatkan teknik sehingga lebih sempurna dalam bermain tenis meja.
Tenis Meja adalah salah satu jenis cabang olahraga yang populer di Dunia. Permainan ini belum dapat diketahui secara pasti dari mana asalnya,siapa penemunya dan kapan ditemukan. Permainan ini mulai dikenal mulai kenal oleh masyarakat sekitar tahun 1890. Supaya dapat bermain dengan baik diharapkan pemain harus mengerti dan mengetahui teknik dasar bermain tenis meja tersebut. Ada banyak teknik yang harus dikuasai oleh pemain misalnya pukulan, servis dan sebagainya. Dalam bermain tenis meja hendaknya mengetahui berbagai pukulan. banyak jenis pukulan dalam permainan ini seperti pukulan Drive,Chop,dan masih banyak lagi.

Untuk menambah wawasan anda dalam bermain tenis meja tentunya anda harus menguasai dengan benar teknik dasar tenis meja, selain penguasaan teknik dasar yang baik harus di ikuti dengan pemahaman mengenai peraturan tenis meja.

Nah untuk itu kali ini volimaniak ingin berbagi kepada anda semuanya pada kesempatan kali ini yaitu mengenai Peraturan tenis meja terbaru tahun 2015, untuk menghemat waktu mari langsung saja kita simak bersama-sama apa saja peraturan tenis meja itu, berikut rinciannya;

PERATURAN TENIS MEJA TERBARU TAHUN 2015

LAPANGAN TENIS MEJA

Sebenarnya untuk perlengkapan atau ukuran lapangan tenis meja sudah saya bahas pada postingan yang lalu, tetapi tidak masalah untuk menambah wawasan kita dalam bermain tenis meja, akan saya uraikan lebih detail lagi disini.

Meja
  1. Permukaan meja atau meja tempat bermain harus berbentuk segi empat dengan panjang 2,74m dan lebar 1,525m, dan harus datar dengan ketinggian 76 cm di atas lantai.
  2. Permukaan meja tidak termasuk sisi permukaan meja.
  3. Permukaan meja boleh terbuat dari bahan apa saja namun harus menghasilkan pantulan sekitar 23 cm dari bola yang dijatuhkan dari ketinggian 30 cm.
  4. Seluruh permukaan meja harus berwarna gelap dan pudar dengan garis putih selebar 2 cm pada tiap sisi panjang meja 2,74 m dan tiap lebar meja 1,525 m.
  5. Permukaan meja dibagi dalam 2 bagian yang sama secara vertikal oleh net paralel dengan garis akhir dan harus melewati lebar permukaan masing-masing bagian meja.
  6. Untuk ganda, setiap bagian meja harus dibagi dalam 2 bagian yang sama dengan garis tengah berwarna putih selebar 3 mm, paralel dengan garis lurus sepanjang kedua bagian meja, garis tengah tersebut harus dianggap menjadi 2 bagian kiri dan kanan.
Net
  1. Perangkat net harus terdiri dari net, perpanjangannya dan ke dua tiang penyangga, termasuk kedua penjepit yang dilekatkan ke meja.
  2. Net harus terpajang dengan bantuan tali yang melekat pada ke dua sisi atas tiang setinggi 15,25 cm, batas perpanjangan ke dua tiang di setiap sisi akhir lebar meja adalah 15,25 cm.
  3. Ketinggian sisi atas net secara keseluruhan harus 15,25 cm di atas permukaan meja.
  4. Dasar net sepanjang lebar meja harus rapat dengan permukaan meja dan perpanjangan ujung net harus serapat mungkin dengan tiang penyangga.
Bola
  1. Bola harus bulat dengan diameter 40 mm.
  2. Berat bola harus 2,7 gram.
  3. Bola harus terbuat dari bahan selulosa (celluloid) atau sejenis bahan plastik, berwarna putih atau oranye, dan tidak mengkilap.
Bet
  1. Ukuran, berat dan bentuk raket tidak ditentukan, tetapi daun raket harus datar dan kaku.
  2. Daun raket minimal 85 % terbuat dari kayu diukur dari ketebalannya; lapisan perekat di dalam kayu dapat diperkuat dengan bahan yang berserat seperti serat karbon (carbon fibre) atau serat kaca (glass fibre) atau bahan kertas yang dipadatkan, namun bahan tersebut tidak boleh lebih dari 7,5 % dari sum ketebalan atau berukuran 0,35 mm, yang lebih tipis yang dipakai sebagai acuan.
  3. Sisi daun raket yang digunakan untuk memukul bola harus ditutupi oleh karet licin/halus maupun bintik, bila menggunakan karet bintik yang menonjol ke luar (tanpa spons) maka ketebalan karet termasuk lapisan lem perekat tidak boleh lebih dari 2.0 mm, atau jika menggunakan karet lapis (karet + spons) dengan bintik di dalamnya menghadap keluar atau ke dalam maka ketebalannya tidak boleh lebih dari 4.0 mm sudah termasuk dengan lem perekat.
  4. Karet bintik biasa adalah lapisan tunggal karet yang bukan seluler (cellular), sintetik atau alami, dengan bintik yang menyebar dipermukaannya secara merata dengan kepadatan tidak kurang dari 10 per-cm2 dan tidak lebih dari 30 per-cm2.
  5.  Karet lapis (sandwich rubber) adalah lapisan tunggal karet seluler (biasa disebut spons) yang ditutupi/ditumpuk dengan satu lapisan luar karet bintik biasa (biasa disebut topsheet), ketebalan dari karet bintik tidak lebih dari 2 mm.
  6. Karet penutup daun raket tidak melebihi daun raket itu sendiri, kecuali pada bagian yang terdekat dari pegangan raket dan yang ditutupi oleh jari-jari dapat ditutupi oleh bahan lain atau tidak ditutupi.
  7. Daun raket, lapisan yang ada di dalam dan lapisan yang menutupinya baik karet atau lemnya pada sisi yang digunakan untuk memukul bola harus tiada sambungan dan ketebalannya juga merata.
  8. Permukaan karet yang menutup daun raket di satu sisi harus berwarna merah menyala di satu sisi dan hitam di sisi lain (tidak sama dengan warna sebelahnya), atau permukaan daun raket yang dibiarkan polos tanpa penutup harus berwarna pudar.
  9. Karet penutup raket yang digunakan harus tanpa perlakuan bahan kimia, merubah karakterisktik karet secara fisik, atau hal lainnya.
  10. Apabila terjadi sedikit kekurangan/ penyimpangan pada warna dan kesinambungan permukaan akibat kerusakan yang ditimbulkan oleh kejadian yang tidak disengaja dapat diijinkan sepanjang tidak merubah karakteristik dari permukaan karet.
  11. Pada permulaan permainan dan kapan saja pemain menukar raketnya selama permainan berlangsung, seorang pemain harus menunjukkan raketnya pada lawannya dan pada wasit dan harus mengijinkan wasit dan lawannya untuk memeriksa/ mencobanya.

ISTILAH KATA TENIS MEJA

  • Suatu reli (rally) adalah suatu periode selama bola dalam permainan.
  • Bola dalam permainan mulai dari saat terakhir diam di telapak tangan bebas sebelum bola dilambungkan pada saat servis hingga reli diputuskan sebagai suatu consent to atau poin.
  • Suatu permit adalah suatu reli yang hasilnya tidak dinilai/dihitung.
  • Suatu poin adalah hasil suatu reli yang hasilnya dinilai/dihitung.
  • Tangan raket adalah tangan yang memegang raket.
  • Tangan bebas adalah tangan yang tidak memegang raket; lengan bebas adalah lengan dari tangan bebas.
  • Seorang pemain memukul bola jika dia menyentuhnya dengan raket yang dipegangnya atau bagian tangan dibawah pergelangan tangan yang memegang raket ketika bola masih dalam permainan.
  • Seorang pemain yang menyentuh bola jika dia, atau apa saja yang dipakai atau dibawanya, mengenai bola dalam permainan ketika bola masih berada/melintas di atas permukaan meja dan belum melewati garis akhir, belum menyentuh bagian mejanya sejak dipukul oleh lawannya.
  • Pelaku Servis/Pemain yang melakukan servis(server) adalah pemain yang memukul bola pertama kalinya dalam suatu reli.
  • Penerima bola (receiver) adalah pemain yang memukul bola yang kedua pada suatu reli.
  • Wasit adalah seseorang yang ditunjuk untuk mengawasi permainan.
  • Pembantu wasit adalah seseorang yang ditunjuk untuk membantu wasit dengan keputusan-keputusan tertentu.
  • Sesuatu yang dipakai atau dibawa oleh seorang pemain adalah segala sesuatu yang dipakai atau dibawa, kecuali bola, pada saat reli dimulai.
  • Bola sudah harus dinyatakan melewati atau mengelilingi net jika telah melalui bagian mana saja selain antara net dan tiangnya dan antara net dan permukaan meja.
  • Garis akhir adalah juga perpanjangan kedua arah sisi ujung meja.
Servis
  • Servis dimulai dengan bola diam berada di atas permukaan telapak tangan yang terbuka dari tangan bebas pelaku servis (siap untuk dilambungkan).
  • Pelaku servis harus melambungkan bola secara vertikal ke atas, tanpa putaran, sehingga bola naik minimal 16 cm dari permukaan telapak tangan bebas, kemudian turun tanpa menyentuh apapun sebelum dipukul.
  • Pada saat bola turun, pelaku servis harus memukulnya sehingga menyentuh mejanya terlebih dahulu dan setelah melewati net atau mengelilingi net kemudian menyentuh meja dari penerima; pada permainan ganda, bola harus menyentuh bagian kanan dari masing-masing meja pelaku servis dan penerima secara berurutan.
  • Dari mulai servis hingga bola dipukul, bola harus berada di atas perpanjangan permukaan meja permainan (di belakang batas akhir meja) pelaku servis, dan bola tidak boleh dihalangi dari pandangan penerima oleh pelaku servis atau pasangan gandanya atau apa saja yang mereka bawa atau pakai.
  • Segera setelah bola dilambungkan, lengan dan tangan bebas pelaku servis harus disingkirkan/ditarik dari ruang antara bola dan net. Catatan: Ruang antara bola dan net (net dan tiang penyangga) ditentukan oleh bola yang dilambungkan.
  • Menjadi tanggung jawab pemain untuk melakukan servis agar wasit atau pembantu wasit dapat diyakinkan bahwa servisnya sesuai peraturan dan demikian juga untuk memutuskan bahwa servisnya tidak benar.
  • Jika wasit atau pembantu wasit ragu atas keabsahan suatu servis, maka pada kesempatan pertama pada pertandingan tersebut, dapat menghentikan pemainan dan memperingatkan pelaku servis; tetapi untuk servis yang meragukan berikutnya yang dilakukan oleh pemain atau pasangannya harus dinyatakan tidak benar/sah.
  • Pengecualian, wasit dapat melonggarkan persyaratan servis yang baik jika diyakini bahwa rintangan tersebut disebabkan oleh kemampuan fisik yang tidak comfortable (cacat).
Pengembalian Bola
  • Bola, setelah diservis atau dikembalikan, harus dipukul sehingga melewati/mengelilingi net dan menyentuh meja lawan, baik secara langsung maupun setelah menyentuh perangkat net.

Tatacara Permainan Tenis meja

  • Pada permainan tunggal, pelaku servis harus melakukan servis terlebih dahulu, kemudian penerima harus melakukan pengembalian dan setelah itu pelaku servis dan penerima secara bergantian melakukan pengembalian.
  • Pada permainan ganda, pelaku servis harus melakukan servis terlebih dahulu, selanjutnya penerima melakukan pengembalian, kemudian, pasangan pelaku servis melakukan pengembalian, pasangan penerima kemudian melakukan pengembalian dan akhirnya setiap pemain melakukan pengembalian sesuai gilirannya.
  • Ketika pemain cacat yang duduk di kursi roda bermain ganda, pelaku servis melakukan servis terlebih dahulu kemudian dikembalikan oleh penerima, tetapi setelah itu, siapa saja dari mereka boleh melakukan pengembalian. Namun demikian, apabila kursi roda (bagian mana saja dari kursi roda) melewati garis tengah meja, maka wasit menyatakan poin untuk lawannya.

Sistem pertandingan Satu Let

  • Reli dinyatakan agree to:
  • Jika pada saat servis, bola melewati net dan menyentuhnya, kemudian bola masuk atau dipukul oleh penerima atau pasangannya;
  • Jika servis dilakukan pada saat penerima atau pasangannya belum siap, dan baik penerima atau pasangannya tidak berusaha memukul bola/ mengembalikan;
  • Jika gagal melakukan servis atau pengembalian atau jika sesuai dengan peraturan bahwa hal tersebut disebabkan gangguan di luar kontrol pemain;
  • Jika permainan dihentikan oleh wasit atau pembantu wasit;
  • Jika penerima pada pemain cacat yang menggunakan kursi roda dan pada saat servis, apakah servisnya benar atau tidak
  • Setelah mengenai meja penerima (pantulan bola) mengarah ke net.
  • berhenti di bagian meja penerima.
  • pada salah satu bagian sisi meja, bola keluar setelah mengenai bagian samping meja penerima.
  • Permainan dapat dihentikan
  • Untuk mengoreksi kesalahan urutan servis, penerima, atau tempat;
  • Untuk memulai sistem percepatan waktu;
  • Untuk menghukum dan memperingati pemain atau penasihat;
  • Karena kondisi permainan terganggu dan mempengaruhi hasil reli.

Sistem Poin Pada tenis meja

  • Selain reli dinyatakan set a limit, pemain dinyatakan mendapat poin
  • Jika lawannya gagal melakukan servis yang benar;
  • Jika lawannya gagal melakukan pengembalian yang benar;
  • Jika, setelah melakukan servis atau pengembalian, bola menyentuh apa saja selain net sebelum dipukul oleh lawannya;
  • Jika bola melewati meja atau berada di luar permukaan meja, tanpa menyentuh meja;
  • Jika lawannya menyentuh bola;
  • Jika lawannya dengan sengaja memukul bola dua kali secara beruntun;
  • Jika lawannya memukul bola dengan sisi daun raket yang tidak dilapisi karet atau tidak sesuai dengan ketentuan sebelumnya.
  • Jika lawannya, atau apa saja yang dipakainya menggerakkan permukaan meja;
  • Jika lawannya atau apa saja yang dipakai menyentuh net;
  • Jika tangan bebas lawannya menyentuh permukaan meja;
  • Jika, dalam permainan ganda, setelah pelaku servis pertama melakukan servis ke penerima dengan benar, kemudian lawannya memukul bola di luar dari urutannya;
  • Seperti yang dijelaskan dalam sistem percepatan waktu (2.15.04).
  • Jika pemain atau pasangan cacat yang menggunakan kursi roda dan
  • Lawannya tidak tidak berada pada posisi duduk yang minimal pada kursi rodanya, belakang paha tidak menempel, ketika bola dipukul;
  • Lawannya menyentuh bola dengan tangan mana saja sebelum memukul bola;
  • Kaki lawannya menyentuh lantai semasa (bola) dalam permainan.
  • Seperti yang dijelaskan pada urutan permainan (2.08.03).

Satu Game/set

  • Suatu game dinyatakan dimenangkan oleh seorang pemain/ pasangan yang pertama mendapat poin 21, kecuali kedua pemain atau pasangan sama mendapatkan poin 20, pada situasi ini, salah satu pemain atau pasangan harus mendapat selisih kemenangan 2 (dua) poin atas lawannya.
sistem satu pertandingan
  • Suatu pertandingan terdiri dari game/set ganjil terbaik.

Memilih Servis, Menerima Bola, dan Tempat

  • Hak untuk memilih urutan servis, menerima bola, atau tempat harus diputuskan oleh undian dan pemenangnya dapat memilih servis, atau menerima bola, atau memilih tempat terlebih dahulu;
  • Bila salah satu pemain/pasangan telah memilih servis atau menerima atau memilih tempat, maka lawannya harus memilih yang lainnya;
  • Setelah mencapai 2 (dua) poin, penerima/pasangan yang harus menjadi pelaku servis, dan seterusnya secara bergantian hingga game selesai, kecuali kedua pemain/pasangan telah sama-sama mencapai poin 10 atau sistem percepatan waktu diberlakukan, maka urutan servis dan menerima tetap sama tetapi tiap pemain harus melakukan servis 1 kali secara bergantian;
  • Pada setiap game/set dalam pertandingan ganda, pasangan yang berhak melakukan servis terlebih dahulu harus menentukan siapa dari mereka yang melakukan servis pertama dan penerima bola juga harus menentukan siapa yang terlebih dahulu menerima bola; pada game/set berikutnya, pemain yang melakukan servis (server) pertama ditentukan oleh pasangan tersebut dan penerima adalah pemain yang melakukan servis kepadanya pada game sebelumnya;
  • Dalam ganda, tiap pindah servis, penerima sebelumnya menjadi pelaku servis dan pasangan yang melakukan servis sebelumnya menjadi penerima servis.
  • Pemain/pasangan yang melakukan servis pertama pada suatu game/set menjadi penerima pada game/set berikutnya dan untuk game terakhir/penentuan pada pertandingan ganda, pasangan yang menerima bola kemudian harus merubah urutan yang menerima apabila salah satu pasangan telah mencapai poin 5;
  • Pemain/pasangan yang memulai pada suatu sisi (tempat) dalam suatu game akan pindah tempat pada game berikutnya dan pada game/set penentuan, pemain/pasangan, harus tukar tempat jika salah satunya telah mendapat skor/poin 5.

Kesalahan Urutan Servis, Penerima, Tempat Dalam Bermain Tenis Meja

  • Jika pemain melakukan kesalahan urutan servis (server maupun heir), permainan harus segera dihentikan oleh wasit dan dilanjutkan sesuai dengan urutan yang sebenarnya siapa yang seharusnya melakukan servis dan menerima bola pada skor/angka yang telah dicapai, sesuai dengan urutan pada saat mulai pertandingan dan, dalam permainan ganda, sesuai dengan urutan pemain yang telah ditetapkan untuk melakukan servis pertama dalam game/set tersebut sejak kesalahannya ditemukan.
  • Jika para pemain tidak bertukar tempat pada saat mereka seharusnya melakukannya, wasit harus menghentikan permainan dan dilanjutkan sesuai dengan pemain yang sebenarnya pada skor yang telah diraih, disesuaikan dengan urutan yang telah ditetapkan pada saat pertandingan dimulai.
  • Dalam keadaan apapun, semua poin yang telah diraih sebelum kesalahan ditemukan harus dihitung.

SISTEM PERCEPATAN WAKTU (Expedite System)

  • Kecuali seperti yang dijelaskan pada aturan selanjutnya, sistem percepatan waktu harus diberlakukan setelah 10 menit permainan dalam satu game atau kapan saja diminta oleh kedua pemain atau pasangan.
  • Sistem percepatan waktu tidak lagi berlaku dalam satu game jika skor yang sudah diraih berjumlah 18 (delapan belas).
  • Jika bola masih dalam permainan ketika batas waktu telah habis, permainan harus diberhentikan oleh wasit dan dilanjutkan dengan mengulang servis oleh pemain yang melakukan servis pada saat permainan berlangsung; jika bola tidak dalam permainan (bola mati) dan sistem percepatan waktu harus diberlakukan, permainan dilanjutkan dengan pelaku servis adalah yang menerima bola pada reli sebelumnya.
  • Setelah itu, setiap pemain harus melakukan servis 1 kali secara bergantian hingga game berakhir, dan jika pemain/pasangan yang menerima telah melakukan 13 kali pengembalian, penerima mendapat satu poin.
  • Pemberlakuan sistem perccepatan waktu harus tidak merubah urutan servis dan penerima pada pertandingan tersebut, seperti yang diuraikan pada 2.13.06.
  • Sekali diterapkan, sistem percepatan waktu harus terus diberlakukan hingga pertandingan selesai
Jika di urai secara detail memang peraturan tenis meja itu banyak sekali dan banyak yang harus kita pelajari lebih banyak mengenai peraturan tenis meja terbaru tahun 2015,  dari sekumpulan materi di atas jika di buat makalah tenis meja sudah bisa dan tinggal di tambah materi sedikit aja.cukup sekian dulu yang bisa volimaniak sampaikan semoga bisa bermanfaat.

Dapatkan Info Terbaru dari Volimaniak:

28 Responses to "PERATURAN TENIS MEJA TERBARU TAHUN 2015"

  1. Seingatku dulu kalau main tenis meja point nya 21 mas, salah satu perubahannya pada point kah atau saya yang salah ingat

    ReplyDelete
  2. trus perubahan dari peraturan tahun sebelumnya apa yamas?

    ReplyDelete
  3. Banyak juga ya mas peraturannya. Kalau saya kurang pandai main tenis meja, jadi kurang paham soal peraturannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak apa2 mas, buat nimbrung aja biar ngerti tentang tenis meja

      Delete
  4. waktu masih smp saya suka dengan olahraga yang satu ini, entah sudah berapa lama gak main heheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di hitung mbak, paling ada 10 tahun lebih ya,hehehe

      Delete
  5. wah keren ternyata tenis meja ada aturan terbaru toh??? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ADA MAS, SETIAP CABANG OLAHRAGA PASTI PUNYA PERATURAN TERMASUK TENIS MEJA JUGA PUNYA PERATURAN TERSENDIRI

      Delete
  6. sudah lama banget nggak main tenis meja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. AYO MAEN TENIS MEJA LAGI MAS BIAR SEHAT

      Delete
  7. Mas saya mw nanya ,waktu kta megemblikan bola boleh ngk melewati samping tiang net bukan atas net tapi bola tu kena meja,,,,monggo di jawab

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan yang bagus mas, menurut pengamatan saya dalam hal diatas, bahwa sudah jelas peraturan utama adalah bola di katakan syah ketika melewati net dan memantul di meja, jika bola itu dari samping net pastinya tidak syah mas, karena hampir dalam pertandingan bola yang melibatkan net bola harus melewati net terlebih dahulu.terimakasih semgoa membantu

      Delete
    2. Maaf Mas Purnama,

      Sekedar browsing pas ketemu website ini.
      Menurut saya permainan dari Mas Unknown adalah valid.

      Tidak ada peraturan bahwa bola dikatakan sah ketika melewati net. Fokusnya adalah lapangan kita dan lapangan lawan.

      Dari ITTF handbook http://ittf.com/ittf_handbook/ittf_hb.html
      2.07.01 The ball, having been served or returned, shall be struck so that it touches the opponent's court, either directly or after touching the net assembly.
      (difokuskan kata directly)

      Semoga membantu :)

      Delete
    3. terimakasih atas ilmu yang diberikan mas, saya menerapkan apa yang saya tahu saja, untuk kebenarn sumber nya saya ucapkan terimakasih, mungkin bisa jdi inspirasi buat saya untuk memahami lebih lanjut peraturan permainan tenis meja,

      Delete
  8. mohon izin.. ditempatku rencana mau ada lomba Pingpong.. kira-kira ada yang bisa membantu tidak untuk menjadi wasit? tidak perlu yang berpengalaman, minimal mengetahui aturan permainan Pingpong..

    lokasi perlombaan nanti di derah kota Tangerang. mohon jika ada yang bersedia bisa kirim email ke saya taufiq.muhtadi51@gmail.com terima kasih atas bantuannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hem saya bisa sebenarnya mas, tapi ya maklum saya jauh sekali lokasi ke tangerang

      Delete
    2. Lokasi memang di daerah mana, Mas? untuk pengganti uang transport nanti bisa dibicarakan via email saja... barangkali anggarannya cukup... terima kasih

      Delete
    3. owalaah... jauuh ternyata.. kirain di Bandung, hehe.. Ok Mas.. makasih ya...

      Delete
  9. numpang nanya bos, bila bet nyentuh meja ketika rally berlangsung point nggak untuk lawan sesuai peraturan terbaru PTMSI.trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas itu salah satu pelanggaran, karena bet tidak boleh menyentuh meja, kalau menyentuh termasuk keuntungan point bagi lawan

      Delete
  10. Pada permainan beregu. Bagaimana cara memnentukan tim yg lolos apabila poinnya sama

    ReplyDelete
  11. Mas maf ..setau saya kalo bet menyentuh meja itu syah2 saja mas...semnjak hitungan rally di beradakn..

    ReplyDelete
  12. Mas maf ..setau saya kalo bet menyentuh meja itu syah2 saja mas...semnjak hitungan rally di beradakn..

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungan anda. ( Fast Respont comment dengan akun google anda )

Jadilah Pembaca Yang Bijak Dengan meninggalkan jejak jika Artikel di volimaniak membantu anda

Aturan Koment :
> No link aktif ( Link aktif Tidak akan di tampilkan )
> sesuai topik Artikel
> kritik dan saran membangun
> seputar pertanyaan
> Saya akan berkunjung balik ke blog sobat secara rutin

Mohon maaf jika koment di balas telat

Admin ucapkan terimakasih atas kunjungan anda dan support anda untuk kemajuan blog ini.